Friday, November 16, 2012

Qasidah Al-Jalaliyah


Qasidah al-Jalaliyah

قصيدة الجلالية للشيخ أحمد جمهوري المكي
أداء فرقة الفتح المبين الماليزية
Qasidah al-Jalaliyah, written by Shaykh Ahmad Djamhuri al-Makki
performed by Fathul Mubin, Maktab Mahmud Alor Setar.

نَبِيُّنَا رَسُوْلُ الله # وَشَافِعُنَا حَبِيْبُ الله
وَمَوْلَانَا خَلِيْلُ الله # عَلَيْهِ صَلَاتُنَا يَا الله
Nabi kami yang mulia Rasulullah
Yang mensyafaati kami Habibullah
Yang mencintai kami Khalilullah
Atas Beliau sholawat kami ya Allah

رَسُولُ الله كَلِيْمُ الله # وَأَعْلَى أَنْبِيَاءِ الله
رَسُوْلُ الله صَفِيُّ الله # إمَامُ المُتَّقِيْنَ الله
Rasulullah julukanNya Kalimullah
Yang tertinggi dari sekalian Nabiyullah
Rasulullah pilihan utama dari Allah
Imam bagi yang taqwa kepada Allah

أتَانَا رَحْمَةُ المُهْدَاة # فَآمَنَّا بِهِ يَا الله
فَوَفِقْنَا وَأكْرِمْنَا # بِحُسْنَى وَالرِّضَا يَا الله
Datang Dia bagi kami sebagai Rahmah
Kami beriman kepada Beliau ya Allah
Muliakan dan beri taufiq kami ya Allah
Dengan khusnul khatimah dan redhamu ya Allah

إلَهِي عَافِنَا جَمْعًا # مِنَ الأمْرَاضِ يَا الله
وَطَهِّرْنَا مِنَ الأوْزَار # بِفَضْلٍ مِنْكَ يَا الله
Afiatkanlah sekalian kami ya Allah
Hindarkan dari segala penyakit ya Allah
Bersihkan kami dari segala dosa-dosa ya Allah
Dari Engkau, itu karunia ya Allah

إلَهِي اغْفِرْ مَعَ الأبَوَيْن # إلَهِي ارْحَمْهُمَا يَا الله
إلَهِي اسْتُرْ جَمِيْعَ الْحَال # وَلَا تَكْشِفْ بِنَا يَا الله
Ampunilah ibubapa kami ya Allah
Rahmatilah mereka berdua ya Allah
Tutupilah kejelekan kami ya Allah
Jangan ditampakkan yang itu ya Allah

إلَهِي وَاهْدِنَا دَوْمًا # لِما تَرْضى بِهِ يَا الله
وَكُنْ عَوْنًا لَنَا يَا رَبّ # بِدَارَيْنِ مَعًا يَا الله
Senantiasa beri Hidayah kami ya Allah
Buat menuntut keredhaanMu ya Allah
Engkau adalah penolong kami ya Allah
Dalam dunia serta akhiratnya ya Allah

وَأَنْزِلْنَا بِفِرْدَوْسٍ # بِقُرْبِ مُحَمَّدٍ يَا الله
لِنَنْظُرْ وَجْهَكَ البَاقِي # بِحُبِّ المُصْطَفَى يَا الله
Tempatkan kami di Syurga Firdausi ya Allah
Di samping Nabi Muhammad ya Allah
Buat memandang dzat Engkau ya Allah
Kami Cinta Nabi pilihanMu ya Allah

عَلَى أَحْمَدْ صَلَاةُ الله # عَلَى الهَادِى سَلَامُ الله
وَآلٍ مَعْ صَحَابَتِهِ # دَوَامًا سَرْمَدًا يَا الله
Atas Nabi Ahmad sholawatKau ya Allah
Atas Beliau / Alhadi salamKau ya Allah
Serta keluarga dan sahabatNya ya Allah
Yang demikian selama-lamanya ya Allah


video



_______________________________________________
Calligraphy by: http://www.facebook.com/profile.php?id=100000653011238

Sekiranya ada pembetulan dalam penulisan ni, feel free to correct me.
JazakAllahu khairan kathira.
Allahumma Solli 'ala Sayyidina Muhammad



Ilmu dan Wara'


Bismillahirrahmanirrahim...
Catatan Cinta Ilmu bersama Syaikhuna Syaikh Muhammad Nuruddin Marbu Al-Banjari Al-Makki di TV AlHijrah.

1. Syaikh bercerita tentang kisah syaikh diajak oleh akhawat untuk bergambar dengannya. Maka, syaikh pun berkata adapun syaikh tidak mengatakan bahawasanya bergambar muslimin dengan muslimat itu haram. Tidak. Akan tetapi, biarpun antara muslimin dengan muslimat itu duduk jauh 2 meter antara satu sama lain, mereka tetap akan berada dalam satu gambar. Syaikh menolaknya.
Dalam hadith Rasululullah SAW bersabda :
“Perintah anak kamu bersembahyang ketika mereka berumur 7 tahun, jika mereka tidak melakukannya sampai umur 10 tahun, pukul mereka, juga pisahkan di antara mereka (lelaki dan perempuan) dari tempat tidur.” (riwayat Al-Hakim dan Abu Daud)
Sedangkan Rasulullah SAW memerintahkan muslimin dan muslimat yang mempunyai ikatan adik-beradik dari tempat tidur mereka, yang muslimin dalam bilik lain dan yang muslimat dalam bilik yang lainnya. Apatah lagi kita yang tiada apa-apa kaitan ini ingin bergambar sama. Hal ini bagus dalam erti kata ingin bersama dengan orang-orang yang sholeh dan ‘alim, tapi mungkin dalam hal bergambar dengan berlainan jantina, syaikh tidak menggalakkan. Namun, syaikh tidak sesekali mengatakan bahawa bergambar dengan lainan jantina itu haram.

2. Dalam hadith Nabi SAW pernah bersabda :
Maksudnya: orang yang paling berani mengeluarkan fatwa ialah orang yang paling berani dicampakkan ke dalam neraka.
Seseorang yang memberi hukum ke atas orang lain tanpa pernah mendalami mahupun mempelajarinya terlebih dahulu, sebenarnya dia itu telah menempah neraka bagi dirinya. Sekarang ini, masyarakat selalu mendapat info tentang hukum-hakam dari sana sini. Dari orang itulah dari orang inilah dari fb,majalah, blog dsb. Siapa orang yang mengeluarkan fatwa itu mereka tidak kenal pasti. Memang dalam situasi kita sekarang, banyak saluran info dan dakwah yang kita boleh dapati. Jadi, kita perlulah kenal pasti penulis itu, gurunya siapa dan sebagainya. Jangan kita terus ambil kata-katanya tanpa melihat dulu latar belakangnya.

3. Hukum makan daging separuh masak.
Tidak ada larangan baginya. Terpulang kepada si pemakan. Akan tetapi, makruh sekiranya daging separuh masak itu apabila dimakannya mendatangkan kemudharatan pada kesihatannya.

4. Hafiz Al-Quran pegang Al-Quran tanpa wudhu’.
Tiada bezanya dengan orang lain. Walaupun dia mempunyai 13gelaran yang diberi oleh masyarakat, hukum baginya tetap sama yakni haram memegang al-Quran tanpa wudhu’ mengikut mazhab as-Syafie.

5. Mufaraqah (meninggalkan) solat Jumaat pada rakaat ke-2 kerana takut-takut basah ditimpa hujan. (waktu solat jumaat dia solat di kawasan yang tidak berbumbung)
Masalah (takut-takut basah ditimpa hujan) ialah kecil sangat kalau nak dibandingkan dengan pengorbanan para sahabat RA dahulu. Sekiranya pengorbanan dalam hal dunia lebih senang bagimu dari pengorbanan dalam hal akhirat, maka renungkanlah kembali.

Allahu ‘alam.
Mohon sahabat-sahabat perbetulkan sekiranya ada kesalahan dalam catatan ini. Ana baru belajar dalam bab-bab ini. Mohon tunjuk ajar.
Allahumma Solli ‘ala Sayyidina Muhammad.